Blog

Saya dan Keluarga Bahagia

family

“Kamu itu kok mau-maunya tinggal di kamar kost. Kamu kan bareng istri, malu dong kalau cuma numpang sewa kamar aja, bakal repot!” Tanteku sedikit ngomel di telpon waktu saya ngobrol tentang di mana saya tinggal bareng istri sekarang.

Iya, saya memang tinggal di kamar kost berdua bareng istri. Bukan rumah kontrakan, apalagi rumah sendiri. Beginilah kalau hidup di rantau. Lebih enak berpikiran praktis dan efektif. Siapa yang tahu besok saya pindah tugas ke daerah lain, ya kan? Lagipula apa salahnya tinggal ngekost. Kamar kost saya meskipun tidak bagus-bagus amat, toh tidak jelek-jelek amat. Halaman parkir di rumah kami mungkin lebih besar dibanding ukuran kamar kost saya. Satu tempat tidur, meja rias untuk istri, lemari dan kamar mandi sudah cukup rasanya. Selebihnya saya manfaatkan untuk dapur-dapuran, rak sepatu dan rak buku-buku saya. Sisa ruangan nyaris hanya pas untuk saya dan istri berdiri sholat berjamaah. Cukup, kan?

Toh istri saya tidak mengeluh. Meskipun sebenarnya saya siap nyari rumah kalau seandainya istri saya protes, tapi dia tidak protes. Lagi pula kami sudah punya rumah juga di kampung halaman, yang kami kontrakin saat kami merantau di sini. Hasilnya kan lumayan buat tambahan income.

Tiap hari saya harus tinggalin istri ke kantor dan baru tiba di rumah selepas Isya, karena setelah jam kantor saya biasanya ikut pengajian dulu selepas maghrib. Menurut dia, dengan kondisi kamar kost yang kecil dia jadi tidak khawatir ditinggal sendiri. Beda kalau harus ditinggal sendiri di rumah dengan 2 atau 3 kamar. Katanya sih nanti saja kalau sudah ada si kecil..

Jadi keluarga muda memang masih sering bikin kagok. Saya awal-awalnya sering tidak ngeh kalau sudah beristri. Dulu di rumah mertua, saya malah minta istri keluar kamar karena saya mau istirahat. Eh, dianya nurut.. Pas bangun saya kaget, mana istri saya? Hahaha. Kadang juga kalau lagi tidak ada pengajian, saya paling senang berlama-lama di kantor. Bisa main game jaringan sama teman-teman. Begitu ada SMS dari istri baru kaget kelimpungan.

Dan ternyata berkeluarga itu enak, coy! Saya masih belum mau berpikir tentang masalah-masalahnya. Dan tidak mau nyari-nyari masalah. Pokoknya saya pikirin enak-enaknya aja.

16 Comments

  1. wekekekek memang kalo baru married gitu tuh, masih blum sadar betul kl udah punya pasangan tetap hehehehe… masih percaya tidak percaya gitu hihih.
    Tinggal di kamar kost ga papa koq, kita aja ngekost hehehehe…
    Congrats sekali lg ya, Cha!

  2. memang enaknya yang praktis2 ajahhh ya..

    thanks udah mampir ke blog saya

    ^_^

  3. weleh kapan nikahnya Cha?
    “Barakallahu laka wa baraka alaika wa jama’a bainakuma fi khair: semoga berkah Allah tetap untukmu, dan semoga berkah Allah tetap ke atasmu dan semoga Allah mengumpulkan kalian berdua dalam kebaikan. Amin”

  4. Salama’ Cha..

    *sungguh mencemburukan*

  5. ya ya aku cemburu ma km cha yg bs kek gt..kasus qt mirip -sok taw ya :D- andai dia seperti km,mgkn aq lg prepare for my wedding hkhkhk tp yg ada hnyalah ‘hurtaches’ 🙂
    andai dia berpikiran praktis kek km cha aah pkran na ttg nikah ribet bgt.yg ada kmi malah berantem topic ‘pampers’ ow wat d hell aargghh msh pgn bujangan,tp ortunya da pgn dia nikah.ah let see wat will happen..
    -jd curhat deh- hehe

    btw,ngkost dmana?aduh istri ndirian?hayu knalin,biar bs hang ot bareng ma aq 🙂
    ngkost?ga mslh tuwh..kost dmana?

  6. Iri! Banget! Karena seperti itulah konsep rumah tangga yang aku maw :p hehehe. Nggak perlu mimpi setinggi langit itu langsung diwujudkan. Yang penting adalah BAHAGI dan inget yang enak2 aja ketimbang masalah2. Iya nggak? Huhuhu SIRIK! *ketuk2 Ucha*

  7. Huwahahaha gileeee rumah tangga baru, layout baru dan SAYAH BINGUNG TADI NYARI KOMEN!! Ta’pikir tadi itu DATE! Pas liat baik2 ternyata itu buat KOMEN! Sinting dah gueh :p cuma mo bilang MET WIKEN, bro & fam 🙂

  8. ya iyalah..kalo berkeluarga itu gak enak, pasti didunia ini gak ada yang mau berkeluarga..tul gak? hehehe..

  9. yang penting kan happy

  10. haaa… haaa… betul sekali mas. dinikmati aja dulu. Ntar nanti ada masalah atau kagak dipikir belakangan sambil jalan. Tinggal di kamar kost ya tak apa2, lebih ringan bersih2nya.

  11. hiya… pengantin baru yah ???

  12. waaahh.. akhirnyah.. postingannya kluar.. skrinsyutnyah mana???

  13. starting from a scratch ini blog teh??.. hehe.. bagus

  14. benar. berkeluarga itu membahagiakan. walaupun tinggal sementara di kamar kosan atau kontrakan.

  15. wah, uchaaa…. udah berkeluargaaa….

    selamat yaaa…. *telat ya, heheh*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.