Blog

Ada Mayat di Rumah Kost

ada mayat di rumah kost

ada mayat di rumah kost

Semalam, seperti biasa, saya baru pulang dari kantor sekitar jam 9 malam. Gara-garanya kantor dihebohkan dengan perang sporadis antara 2 kubu, terrorist dan counter terrorist. Gara-gara perang ini juga saya sampe tidak masuk kuliah multimedia. Akhirnya karna sudah kelaperan, perang saya tinggalkan demi soto ayam.

Sampai di kostan 20 menit kemudian, ternyata lagi sepi. Dengan gaya slow motion persis kaya di sinetron mistis, saya masuk rumah dan naik tangga ke lantai 2 menuju kamar saya. Bayangkan suara langkah kaki di tangga dalam keadaan gelap gulita dengan suara latar denting piano dan daun jendela yang nutup-buka dengan sendirinya. Serem gak tuh? Nah, yg saya alami sama sekali tidak seperti itu. Sampai di situ saya mulai curiga ada yg aneh di kost dari yg biasanya rame menjadi sepi. Akhirnya saya memutuskan untuk main gitar di kamar dan untuk pertama kalinya seumur hidup saya, saya menemukan fakta bahwa suara saya ternyata indah klo nyanyi di rumah yg orang-orangnya pada tidak dengar.

Tiba-tiba dari luar kamar, samar-samar saya dengar suara orang minta tolong. Otak saya dengan cerdasnya langsung menginformasikan bahwa di dalam rumah sedang ada rampok. saya langsung siaga untuk kemungkinan terburuk. Setelah memastikan suara yg saya dengar, saya mulai yakin klo itu suara Angga, tetangga kamar.

“CHA, ADA YG MAU MATI, CHA!

Karna kaget saya langsung lari keluar kamar dan mendapati Angga yang setengah bugil dengan muka panik nunjuk-nunjuk ke tangga lantai 3. Meskipun Angga tidak ngomong apa2, saya bisa tau klo dia mau bilang, “sumpah, bukan gue pelakunya!”

Di situ ternyata ada kucing yg lagi kejang-kejang. Pantesan aja Angga panik. Kemungkinan paling masuk akal adalah :

  1. kucingnya lagi main perosotan di tangga dan kaget melihat ada makhluk setengah bugil beredar di rumah.
  2. Saya terlalu serius main gitar dan nyanyi. Yang mana menyebabkan Angga jadi setengah bugil dan kelayapan dalam rumah. Dilihat oleh si kucing yang lagi main perosotan, kaget dan shock.

Lama-lama saya seram juga liat kucing lagi sakaratul maut. Trus demi mencegah kemungkinan tersebarnya virus antrax di kost, saya inisiatif mindahin kucingnya. Sayangnya waktu saya turun ke lantai 1, si kucing lepas dari tangan saya dan jatuh guling2 di tangga dan tidak bergerak lagi.

Ya Alloh.. memang nasibnya tuh kucing kali tewas di tangga.

Tiba-tiba mas Anto, penjaga kost kami yang sangar dan kejam, masuk ke rumah. Dengan bengis merebut kucing dari tangan saya lalu di letakin di bawah rel pagar dengan harapan ada orang yg buka pagar dan kucingnya kelindes.

Saya dan Angga shock. Tapi gak bisa berbuat apa-apa karena ditatap keji oleh mas Anto.

 

Malamnya saya mikir kalau cara matiin kucing dengan ngelindesin di rel pagar itu sangat tidak etis. Bener aja, besoknya si kucing wafat juga. Sukurnya, dia mati dengan normal tanpa kelindes pagar.

Tips of the day : Cara yang ampuh buat mastiin korban anda tewas adalah dengan menempatkannya di rel pagar.

17 Comments

  1. huahuahauhau… aneh2 aja euyyy postingnyaaa!!! KIRAIN MAYAT APAAN!!!! Gak taunya kucingggg!!! Dasarrrrrr!!!

    Btw, nih layout keren euyyyyyyy!!! πŸ™‚

  2. sesama kucing saya jadi sedih… πŸ™

  3. aih.. ucha.. lo tuh hitler kucing yak? hehehe..kan kasian tau kucingnya

    PS: kenapa ga sekalian dibekep aja palanya pake plastik klo napasnya udah atu-atu gituh..

  4. Hallllaaaahhhh!!! kirain beneran.. Dasar pembunuh!! hehehehehe….
    Cha, maunya elo kasih pernafasan buatan dong..
    Semoga arwahnya diterima di alam baka perkucingan..

  5. tau deh. kucingnya mati gara2 ucha main gitar dan nyanyi…

  6. kirain batman mati….eh apa hubungannya yaa πŸ˜€

  7. bwahahahahaha….
    adanya ngakak berat deh πŸ˜€
    eh konsistensi pengalaman itu ya maksudnya isi dan esensi dari pengalaman yang kita alami πŸ™‚ jadi hal-hal yang berbobot yang bisa kita ambil dari pengalaman kita.
    Mudah-mudahan bisa lebih ngerti hehehe :p~

  8. kecilmungil.blogspot nya ntah kenapa dah ganti orang. trus sekarang punya 2 blog. http://amma.husna.or.id sama yang di blogsome itu :P. pa kabar cha?

  9. hehehe.. kirain beneran ada yg mati, duh gara2 baca supriyono di kompas nih

  10. walau nggak suka kucing, tp aku sedih juga itu kucing mati. :

  11. wekks..komennya nggak masuk semua.. πŸ™

    hai ucha.. met kenal juga ya chaa.. πŸ™‚

  12. Wah keren bgt blognya. Masak ditaruh di pagar sih, dicek aja denyut nadinya doooonk hehehe πŸ˜› Salam kenal yach

  13. Aduh kasian banget kucingnya. Dikebumikan dengan layak gituuuu, kok malah diniatin dilindes pager, teganya dirimu….. πŸ™ πŸ™

  14. busedddddddd…. kucing mo mati dibuang ke tengah jalan.. gelow..

  15. Hai hai..
    Salam kenal yee.. salam Ucha-ucha (dibaca Uka-uka)

    Duh jadi inget Chimeng, kucing ku malang yg tiba2 mati terbujur kaku di selokan depan rumah.. menurut olah TKP, kemungkinan besar karena pembunuhan.. hiks!

    Chimeng semoga engkau tentram disana..

  16. Yaoloh ente serem bener… ;c

  17. CERITA ENGKO NI X ADE SEDAP LANGSUNG

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.