Blog

Apa Semua Rumah Sakit Money Oriented?

Rumah Sakit

Apa iya? Kalau Iya, Gak apa-apa. Tulisan ini juga sangat subjektif, bukan untuk mencemarkan nama baik dan tidak bisa dipakai sebagai referensi.

Ceritanya begini.

10 September 2006, malam Sabtu kemarin, saya nengok teman kuliah, Wawan namanya, yang sakit dan sedang dirawat di Unit Gawat Darurat salah satu Rumah Sakit Umum di Manado. Itu kali kedua di tempat berbeda saya masuk ke UGD rumah sakit umum. Dan dengan standar operasi & maintenance Rumah Sakit Umum, saya secara pribadi ngasi poin 6,5 out of 10 untuk rumah sakit ini. Saya tau, masalahnya adalah biaya operasional.

Waktu saya tiba, Wawan sedang duduk di tempat tidur dengan beberapa tas yang sudah dipacking. Sepertinya sih sudah siap-siap pulang. Wawan tidur di tempat tidur dengan seprei sarung tanpa bantal di tengah-tengah pasien lain dengan kondisi sama. Sekitar 10-15 orang dalam satu ruangan bangsal dengan aroma khas rumah sakit. Ada yang sedang merintih kesakitan, ada yang nangis, ada juga yang sedang berdoa. Saya aja yang tidak sedang sakit rasanya pengen cepat-cepat keluar dan gak tahan lama-lama di situ. Lalu muncul lah ibunya Wawan yang sepertinya baru selesai mengurus administrasi. Saya kenal-kenalan lagi sambil ngobrol macam-macam. Sekedar menghibur Wawan yang keliatannya senang karena dikunjungi.

“Jadi Wawan udah sehat, nih? udah siap-siap pulang?”

Ibunya Wawan cuma menjawab lemas, “belum bisa, nak. Rumah sakit belum mau menerima surat keterangan keluarga miskin. Apalagi surat keterangan yg ibu bawa ini katanya salah. Mau dibuat ulang. Masalahnya ibu harus ke kampung lagi ketemu kepala desa. Wawan mungkin baru bisa keluar besok atau lusa. Gak apa-apa, ibu juga masih cape’ mau istirahat dulu sambil nemanin Wawan,” si Ibu nyerahin surat keterangan keluarga miskin (Gakin) ke saya.

Setelah saya baca, rasanya gak ada yang salah.

Yang bikin nyesek dengan fakta bahwa surat keterangan Keluarga Miskin ini tidak diterima, si Ibu berarti harus pulang lagi ke kampung yang jaraknya sekitar 3,5 jam perjalanan dengan mobil umum untuk ngurus surat Gakin baru. Dari mana si Ibu dapat duit ongkos? sementara untuk bayar administrasi saja tidak mampu? You know, si Ibu demi mendengar Wawan masuk rumah sakit rela berangkat jauh-jauh dari kampung menumpang mobil sayur yang mau ke kota dan tanpa alas kaki. Iya serius, si Ibu gak pake sandal. Bukan, sandalnya tidak hilang.. si Ibu memang gak pake alas kaki apapun.

Wawan, sahabat saya ini memang berlatar belakang keluarga miskin yang tinggalnya jauh di pelosok kampung.

Jujur, saya saat itu ngebayangin kalau hal yg sama terjadi ke saya. Dan si Ibu di depan saya adalah ibu saya. Saya miris, saya nangis, tapi saya tahan. Memang, adik saya pernah masuk UGD juga. Tapi bukan di rumah sakit seperti ini. Kamar VIP, pelayanan ekstra nyaman dan segalanya yang serba mudah. Dengan gak bermaksud menyinggung perasaan si Ibu saya menawarkan bantuan ngurus administrasi. Setelah konfirmasi, pihak rumah sakit ternyata memang gak bisa menerima surat Gakin si Ibu. Akhirnya tanpa sepengetahuan si Ibu saya bilang ke Administrasi kalau saya bayar tunai aja. Ternyata total biayanya hanya Rp 65.300 dan selesai. Untuk biaya rumah sakit seperti ini ada keluarga yang harus kesusahan ngurus administrasi sementara saya bisa menghabiskan lebih dari itu untuk sekali nonton film di bioskop. saya seperti dinasehatin, digugah untuk bisa lebih peduli.

Wawan akhirnya bisa pulang. Si Ibu juga senang karna anaknya sudah sehat dan merasa surat Gakinnya sudah bisa diterima. Saya bantu ngangkat tas, ember kecil dan termos air dan nganterin sampe ke terminal angkutan umum sebelum akhirnya saya pulang.

Masih banyak keluarga lain seperti keluarga Wawan yang mungkin masih kesusahan untuk ngurus Administrasi rumah sakit. Itu pun karena mereka terlanjur ke rumah sakit. Kalau belum benar2 gawat, kebanyakan dari mereka malah gak mau ke rumah sakit.

Semoga sehat, Wan.. Jangan sakit lagi.

14 Comments

  1. makanya ada ungkapan “orang miskin dilarang sakit” 😉

  2. hehehe, betul tu kata wedhouz 😛
    sebenernya bukan rumah sakitnya yg gitu,,, tapi petugasnya aja yang rese2 kalo nanganin orang kelas bawah…

  3. bener juga ungkapan si wedhoz… coz kalo sakit orang miskin proseduralnya bakal ribeeet…
    money oriented?? itu pasti lahh…
    sosialnya manah?? nah itu dia… kalo masalah yang buat sosial mesti jelas birokrasinya… mesti prosedural bangeeed.. hikz.. indonesiakuhhh..

  4. duh… indonesia ini… birokrasinya ruwet bangetttt!! Bukannya malah mempermudah tp malah mempersulit segala2nya 🙁
    sedih banget deh ngeliat kenyataan ini…

    My days at home are very happy 🙂 although I miss my bf. Huhuhu… Have a great week ahead, Cha!

  5. gw salut sama ibunya si wawan.. hmm… tapi emang bener sih.. sekarang rumah sakit itu tujuannya yah cuma duit duit duit.. gak ada perikemanusiaannya lagi.. Humans have change..

  6. Waktu opname baru2 ini, aku sempat berpikir, “…apakah kalau gak dibayar mahal suster dan dokter bisa seramah ini?” kebetulan aku dibayarin asuransi dr kantor. soalnya waktu nengok relasi sakit di RS Umum kondisinya juga mengenaskan begitu. negeriku, oh negeriku!

  7. hu uh, sebisa mungkin Dian ga mau urusan ma rumkit.
    hal pertama yg terlintas di benak Dian klo denger kata rumkit adalah… mahaaaaaallllll.

  8. ehh btw my middle name Wawan jugah loh… cuman jangan sampe aku bernasib seperti wawan di posting ini… maksudnya perlakuannya ga manusiawi… cuman.. ga tau ah..
    moga ja ga sampe gitu ja deh

  9. dyuh..bener-bener orang miskin dilarang sakit. sehat itu mahal. ..:(

  10. gw benci ama rumah sakit..

    dan gw makin benci sama BIROKRASI Indonesia yang isinya cuma DUIT-DUIT-dan-DUIT..

    Endonesah ini adalah SURGA bagi ORANG KAYA dan NERAKA bagi ORANG MISKIN..

  11. Makanya kalo sakit…yg murah2 aja..kayak sakit kepala khan obatnya paling Bodrex…..tapi mesti hati2 jangan itu kanker otak……puluhan juta tuhhhh

  12. Mmhh.. miris deh liat kondisi begini.. Kenapa ya engga pake sistem subsidi silang? Yang kaya mahal bayarnya buat mensubsidi yang miskin.. Kan adil tuh..

  13. Pingback: Joseph

  14. Pingback: Topic Gold rings - Public Forum

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.