Football

Cedera, Cedera, Cedera

cedera sepakbola

Hari sabtu pagi kemarin seperti biasa saya selalu bangun dengan wajah yang berseri-seri. Selain karna hari sabtu itu hari libur, tidak ada jam kantor, tidak ada kuliah, hari sabtu juga biasanya saya pake buat melakukan salah satu aib saya, MAIN BOLA.

Seberapa hebat kah saya bermain bola? Sebagai gambaran, untuk 5 pertandingan yg saya mainin, saya bisa mencatatkan statistik 2 kali cedera, 12 kali kesalahan umpan, 7 kali tendangan nyasar di depan gawang dan 3 kali kena lemparan botol kemasan dari penonton.

Jadi kemarin pagi, saya sama Angga berangkat ke stadion Klabat buat main layangan bola. Tiba di stadion ternyata sudah buanyak banget orang yang datang. Berhubung teman dari klub kita belum banyak yg datang, jadi kita mainnya di jam kedua. Sekitar jam 7, smuanya sudah pada ngumpul. Setelah pemanasan dan foto-foto dengan penuh rasa narsis, pertandingan pun akhirnya dimulai. Di pertandingan babak pertama saya tidak dipasang oleh pelatih. saya tidak tau apa yg bikin saya tidak masuk tim inti. Tapi dengan besar hati saya memaklumi dengan membandingkan keadaan saya dengan Michael Owen yg juga jarang dipasang sebagai first team. Disitulah saya menemukan keidentikan saya dengan Owen. Tapi begitu kami ketinggalan 1-0, saya akhirnya dipanggil. Ini semakin meyakinkan saya dengan istilah “save the best for the last”. Saya masuk menjelang peluit istirahat dan mengakhiri babak pertama tanpa sekalipun menyentuh bola. Siaul!

Babak kedua, saya diminta ubah posisi. Dari yang tadinya sungsang menjadi ngangkang. tidak.. Dari yg tadinya winger kanan menjadi middle kiri. Ekstrim tidak tuh perubahannya? Ternyata taktiknya sukses. Beberapa kali pertahanan lawan kocar-kacir gara-gara lari ketakutan dikejar golok sama saya. tidak lah, gara-garanya kali ini serangan lebih jelas, yaa gitu deh. Sekitar 15 menit babak kedua, saya dapat umpan terobosan dari winger kiri yang sebenarnya terlalu tajam buat saya. Dengan semangat 2005 saya lari selari-larinya demi mengejar bola dengan harapan ada salah satu penonton cewek yang terpesona dan menyempatkan diri untuk foto bareng setelah pertandingan. Sebenarnya saya sudah tidak yakin bisa mengejar bola karena dari arah berlawanan sudah ada bek lawan yg juga ikutan mengejar. Tapi dengan satu kali tip kecil dengan kaki kanan, saya sukses ngelewatin bek lawan ke arah kiri luar dan akhirnya sudah 1vs1 dengan kiper lawan. Dan untuk pertama kalinya seumur hidup saya merasa sudah melakukan satu gerakan sepak bola yg benar. Begitu saya sudah siap melepaskan tendangan ke gawang tau-tau saya ditekling dari belakang dan saya jatuh gedubrak di rumput. Saya masih ingat klo saya mengerang kesakitan sambil megang kaki kiri saya tapi jangankan ada yg nolongin, wasit saja tidak menganggap itu pelanggaran. Dasar wasit Indonesia! Asli saya sudah tidak ngerasa apa-apa lagi di kaki kiri saya dan sama sekali tidak bisa berdiri sampai akhirnya saya diseret digotong ke luar lapangan. Belakangan ketahuan kalau cederanya parah. Kena tekling sih sudah biasa, tapi belum pernah sampai segini parahnya. Engkel kaki kiri saya bengkak, kaki tidak bisa ditekuk ke delapan arah mata angin dan sama skali tidak bisa menopang badan saya untuk sekedar berdiri dengan dua kaki.

cedera sepakbola

Ini bukan foto kaki saya. Ini foto kaki Ramsey (Arsenal) yang kena tekling.

Akhirnya sekarang saya cuma bisa terkapar di tempat tidur dengan kaki kiri dibalut perban obat. Beberapa kemungkinan terburuk udah sukses bikin saya ngeri sendiri. Soalnya ini sudah hari ketiga dan saya masih belum bisa berdiri.

18 Comments

  1. hey cha, lagi tepar di tempat tidur ya? tapi hebad lho masih bisa apdet.. hehe.. mudahan skarang udah mendingan ya cha?! πŸ™‚

  2. aduh chaaa.. ko bisa gituh?? sinih dielus elus biar cepet sembuuh…

  3. cha, coba ente urutin ke mak erot.. ntar tambah gedhe loh… hehe…

  4. alloe cha….
    wah… wah…
    bawa ke tukang urut donk…
    tukang urutnya yang pake klenengan tuh… alias.. tukang pijat… yang pake kaca mata hitam… hihihihi…
    dijamin cepat sembuh dech…

  5. hihihi.. kaciyan bener mas… see ‘de bright side aja cha.. bisa bobok teroooosshhhh.. kekekeke

  6. waduh pemain berbakat kita cedera πŸ˜€
    cepet sembuh ya, timnas membutuhkan tenagamu, musim kompetisi putaran kedua segera dimulai lho πŸ˜€

  7. edo-do-eeeee… semangat banget sampe cidera… yazud banyak istirahat.. perlu dipesenin tukang pijet nga nih? hehehehe… cepet sembu yah?

  8. ahahahah semangat banget ya mainnya sampe cedera getu =)) tp tetep ga kapok olaraga lagi kan eheheh…

    cepet sembuh yaa…!

  9. wedew… segitu semangatnya maen bola.. sampe cedera.. diurut aja.. dari yang kecil sampe yang gede.. khan diurut.. πŸ˜€

    cepet sembuh deyyy…

  10. cepet sembuh lho, cha! itu kaki diapain kek biar sembuh πŸ˜›
    take care yah! πŸ˜‰

  11. baca postingan ini berasa lagi nonton pertandingan antara Brazil sama Itali deh πŸ™‚

    kesian bener pemain kita satu ini sampe cidera. bener kata mbak vi3, ayo diurut… cepet sembuh ya

  12. hmm lawan siapa? PSM ? wah ati – ati ama si tenaga kuda syamshul Bachri πŸ™‚

  13. waaa mas ucha lagi atit yaa,,, yaudah cepet sembuh aja bier bisa main bola lagi,,, chayo,,, chayo!! πŸ™‚

  14. yoooww ucha.. met wiken yaa.. ati2 kalo main bola lagi cha.. πŸ˜€

  15. eh?? aduh gile aja maen bola sampai cedera gitu. hmm diurut? kalau gw lebih berpendapat untuk segera di rontgen deh, kali2 aja ada yang retak atau gimana. *dasar dokter :p*
    Eh bener loh. Soalnya udah 3 hari ga bisa berdiri. Kalau cuma 1 hari sih masih bisa pake tukang urut, tapi kalo udah 3 hari berarti there’s sumthing u have to check. C’mon before it’s not too late.

  16. Pingback: Ucha | WeBloG » Cedera Lagi, Cedera Lagi…

  17. Mainnya hati-hati dunk cha… dah sembuh blum???

  18. Pingback: UNTUNG TIDAK PATAH KAKI | [Ucha Weblog]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.