Blog

Kenapa Motor Matic Lebih Baik

Honda Vario

Jadi ceritanya di kantor saya nih lagi rame-ramenya geng motor. Gara-garanya bos kami di kantor memang penggemar motor besar (dan ketika saya bilang motor besar itu artinya motor dengan ukuran 150CC ke atas. Jelas bukan motor bebek atau matic). Setiap akhir pekan kami sekantor diajak touring dengan motor ke luar kota. Maka mulailah orang-orang di kantor pada beli motor besar dan membentuk geng motor kantor dengan nama Red Riders. Tadinya saya kira ini nama Tokusatsu atau metal heroes macam Kamen Rider. Gak kenal Kamen Rider? Ya udah berarti kita beda generasi.

Lucunya ini gak mengubah pilihan transportasi penghuni kantor sehari-hari. Mereka yang tadinya ke kantor dengan mobil, sekarang… ya tetap pake mobil. Motornya diparkir saja di kantor dan hanya dipakai saat touring. Dan karena pekarangan parkir kantor kami sudah penuh dengan mobil, maka teras kantor pun berubah jadi parkiran motor.

Saya sebagai pengguna motor matic sejati tentu saja merasa terintimidasi dengan gerombolan motor-motor gede ini. Motor matic saya yang memang sudah butut hanya bisa nyempil di antara gagahnya motor gede yang terparkir. Bahkan kadang saya harus parkir agak jauh karena lahan parkirnya sudah full oleh geng Red Riders.

Demi mengklaim kembali lahan parkir, maka saya putuskan ikut bergabung menjadi anggota geng motor kantor. Bedanya saya pake motor matic, bukan motor besar. Meskipun para anggota geng motor ini kebanyakan pakai motor Kawasaki, CBR, R1 dan sebagian kecil ada yang pakai Tiger, Vixion, Pulsar dan sekelasnya, saya tetap gak gentar dengan motor matic butut andalan saya.

Ditinjau dari sisi fungsionalitas, motor matic masih lebih unggul dibanding motor gede. Itulah kenapa saya gak tergoda jualin motor kesayangan saya ini dan ikut-ikutan beli motor gede.

  1. Motor matic bisa buat shopping. Belanja di supermarket dengan tentengan kantong plastik gede-gede gak perlu khawatir. Motor matic punya cantolan penggantung. Tinggal dicantolin aja di area footstep yang lapang. Kalau masih kurang masih ada ruang bagasi yang juga lapang. Motor besar mana ada cantolannya.
  2. Motor matic bisa buat ngangkut air galon. Bukan cuma 1, tapi bisa 2 sekaligus. Tinggal diletakin di area footstep dan dikempit pake kaki.. beres. Motor besar? gak mungkin.
  3. Pengguna motor matic gak pernah risih pakai jas hujan di saat hujan. Sebaliknya, kebanyakan pengguna motor besar apalagi yang 250cc ke atas gengsian pakai jas hujan apalagi model ponco. Mereka lebih memilih berhenti dan berteduh daripada bermotor dengan jas hujan. Entah apa masalahnya.
  4. Motor matic sangat irit BBM dibanding motor gede. Mungkin karena ukuran CCnya lebih kecil. Saking iritnya, saya aja kadang sampe lupa kapan terakhir kali isi BBM. Tau-tau mogok aja.
  5. Motor matic bisa ngebonceng maksimal. Secara saya punya 1 orang bayi dan 2 balita, boncengan dengan semuanya gak ada masalah. Si bocah balita berdua di depan (satu duduk dan satu berdiri), bayi dipangku ibunya bisa saya bonceng di belakang. Capcus deh.. Motor gede? bocah-bocah mau disuruh nunggung tuh di belakang?
  6. Motor matic bisa dikendarain sambil SMSan. Tangan kanan ngegas, tangan kiri SMSan. Motor gede mana bisa..

Etapi yang nomor 6 jangan dicoba beneran yah. Bahaya!

3 Comments

  1. ha! No 4! Saya banget tuh… sampe pernah mogok pas jemput anak dari sekolah. Heboh donk, panggil tukang bengkel ke lokasi… dan dibilang, “bu.. ini sih bensinnya habis” wakakaka

  2. hehehe, bener bgt! tapi pria sejati tetep oper gigi, Sob. Kata siapa? kata gue, dong ….

    hehehe

  3. Belilah kendaraan yg punya fungsionalitas tinggi (bebek atau matik) bukan yg punya gaya doang, ke laut aje motor ga pnya fungsionalitas mah !

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.