Family

Tragedi Rumah Saya yang Tiba-Tiba Kosong

Rumah Kosong

Rumah Kosong

Sudah hampir sebulan ini saya menjomblo. Tidur sendiri, bangun sendiri, makan sendiri, mandi sendiri.. cebok sendiri. Rumah yang biasanya ramai dengan ocehan si kecil Shofy yang mulai belajar bicara sekarang sunyi. Istri dengan mobilitas tinggi -karena hampir selalu bisa saya jumpai di ruang manapun di dalam rumah tanpa saya tahu kapan dia berteleportasi- sekarang tidak kelihatan lagi. Yak, istri dan anak dapat jatah liburan pulang kampung sebulan. Saya harus mengalah dengan permintaan mertua untuk bisa ngumpul dengan cucu pertamanya, Shofy di kampung. Maka tinggallah saya sendirian di rumah kami di Manado. Dan saat saya bilang sendiri, artinya sebatang kara.

Satu dua hari berlalu. Satu dua minggu berlalu. Aktifitas saya sehari-hari adalah seperti ini :

1. Bangun pagi, mandi.
2. Berangkat kantor. Sarapan di kantor saja.
3. Keluar kantor setelah jam makan malam. Memaksimalkan isi pantry di kantor.
4. Sambil pulang, mampir di warung untuk makan malam.
5. Tiba di rumah, langsung masuk kamar dan tidur.

Saya sebagai penghuni tunggal tentunya harus bertanggung jawab terhadap kelayak-hunian rumah. Dan dari sinilah tragedi bermunculan. Dimulai dengan pertemuan saya dengan penjual sayur di suatu pagi yang cerah, waktu saya dengan semangatnya jogging depan pintu rumah dengan sandal jepit yang ternyata dua-duanya kanan, si penjual sayur langganan istri saya tiba-tiba berhenti dengan tatapan tajam ke arah pantat saya. Segera saya berhenti bergerak. Memastikan bahwa benar si tukang sayur sedang menatap pantat saya sambil memasang muka awas. Saya tatap matanya, lalu pantat saya, lalu matanya lagi. Saya sudah hampir berteriak “TOLOONG, SAYA MAU DICULIK PENJUAL SAYUR HOMO!” ketika tiba-tiba yang keluar dari mulutnya adalah “Mas, mau beli sayur?” dengan tatapan tetap ke arah pantat. Belakangan saya tau si tukang sayur memang juling.

“Tidak, mas. Istri lagi pulkam. Jadi gak ada yg masak.” Kata saya.

“Gak papa, beli aja dulu terus ditanam. Keliatannya mas suka nanam sayuran, ya? Sayurannya subur nih.” Sambil menunjuk ke halaman. Tapi kali ini dia menatap jendela kamar.

“Mas.. Ini di halaman bukan tanaman sayuran, mas. Ini semak belukar.”

Dan saya segera sadar bahwa gerombolan semak belukar di halaman seakan bersiap menginvasi rumah.

Lalu ada lagi si Hari, teman sekantor yang gila bola dan ngotot mau nginap di rumah untuk nonton bola dengan alasan siaran bola di rumah saya lebih jernih. Kebetulan saya memang hanya menggunakan antena UHF biasa. Dan kebetulan lagi, siaran PD rupanya lebih baik ditonton dengan TV berantena UHF.

Karena saya tidak punya kursi apapun di rumah maka teknisnya: si Hari akan duduk sepanjang malam di lantai depan televisi sambil ngemil remote.

Si Hari inilah yang menemukan tingkat ketebalan debu di seluruh area depan televisi sudah pada taraf menghawatirkan. Simpelnya, kalau anda melihat ke area depan TV anda tidak akan menemukan apa-apa selain lantai di situ. Tapi begitu anda duduk di lantai kemudian berdiri, anda akan meninggalkan jejak berbentuk pantat yang mengerikan.

Saya bahkan tidak pernah tau sapu diletakkan di mana.

Harus saya akui. Pekerjaan mengurus rumah memang susah. Dengan adanya istri di rumah, yang saya tau hanyalah menjadi penghuni layaknya tamu hotel saja. Entah dari mana asalnya pakaian kantor yang sudah terseterika rapi, sarapan pagi yang hangat, makan malam yang terhidang dan semua yang tersedia dalam rumah. Saya pergi dan pulang kantor seperti biasa dan mendapati rumah dalam keadaan layak huni dan nyaman. Faktanya, di rumah kami hanya bertiga. Saya, istri dan si kecil Shofy yang bahkan berjalan pun belum lihai. Dan dengan kejadian ini saya semakin kagum dengan istri saya. Maka kalian para suami, jangan biarkan istri kalian pulang kampung. Eh maaf.. Kalian para suami, beri penghargaan luar biasa untuk istri kalian yang luar biasa.

22 Comments

  1. bwahahaha…. para suami harus pada baca postinganmu, Cha!!! Serius!
    Angguk2 deh aku bacanya! πŸ˜›
    Sebagai seorang istri, pingin rasanya mengatakan ‘yahok loe ditinggal istri :p’
    Tapi kok kedengerannya kejam abis ya? Yah, gua doain semoga istri cepet balik ya πŸ˜€

  2. hehe…penjual sayurnya horor gitu deh ^_^…
    sisa beberapa minggu lagi jadi bertahan lah menjadi suami tangguh πŸ™‚

  3. diladiladila

    wahahaha.. o, gitu ya kalo dah berkeluarga..

    berarti sang suami terpaksa belajar lebih mandiri lagi.. xD

  4. Mac Roove

    Kalo nda ketemu sapu dirumah ta, bisa pinjam sapu dirumahku ….dekatji toh …he..he

  5. hahahhaha lucu, istri ta harus baca ini πŸ˜€

  6. haha…

    kasian banget…

    untungq aq blum punya istri dan anak…

    jadi blum ada yang siap2 ninggalin saya ke kampungx…

    ^_^

  7. salam dari sesama jomblo (meski mungkin usia jomblo saya masih mengalahkan usia jomblonya Ucha..hehehe)

    saya juga sedang ditinggal istri yg kebetulan lagi di seberang menuntut ilmu. di rumah hanya ada saya dan si kecil yg umurnya 6 tahun lebih. memang, mengurus rumah tuh beratnya minta ampun..apalagi sambil mengurus anak..makanya, istri yg sukses sebagai ibu rumah tangga (plus berkarir di luar) adalah istri yang sungguh luar biasa…:)

  8. nyewa asisten aja kalo pas hari minggu… bayar sehari buat bebersih semuanya…

  9. belum jadi rumah hantu kan? haha

  10. hmmm istri yang baik….

  11. Hahaha…
    Memang saat-saat ditingalkan oleh istri pasti tidak enak. Kalau makan mungkin masih bisa beli, tapi urusah bersih-bersih? Ditinggal seminggu, baju kotor pun seminggu gak dicuci. :))

  12. kirain kemalingan, gak taunya ditinggal isteri dan anak,,
    smg isteri dan anaknya cepat balik,,
    heh, baru 2 miggu ya, bersabar saja,,
    sapu dan alat pel biasanya ditaruh di dapur,, πŸ˜€

    salam,,

  13. Ahai… kalo nggak gini, nggak pernah ngerasa kehilangan dan membutuhkan istri nantinya kan ya… Hehehe…
    Selamat menikmati kekosongan rumah πŸ™‚

  14. Wah… saya sih juga mengalami hal seperti itu, minimal setahun sekali bahkan lebih. Rasanya emang sepi apalagi kalo nggak ada anak2 yang biasanya cerewet dan ribut kalau lagi main. Tapi untung tahun2 ini saya ada teman dekat saya yang kebetulan kos di dekat rumah saya yang kini lagi ngambil program pasca di itb. Teman tersebut sudah saya kenal 15 tahun, jadinya lumayan deh ada teman ngobrol… huehehe…

  15. hihi… baru nyadar setelah ditinggal ya mas (padahal cuma sebulann… heheh…), ternyata istri nya luar biasa… hmmm… para suami mustinya harus ngerasain ditinggalin kaya gini ya, biar nyadar.. heheheh…

  16. padahal dulu waktu jomblo terbiasa sendirian ya Cha πŸ™‚

  17. terus itu istrinya pulang kapan om? terus… *nanya lagi* itu lantainya akhirnya disapu juga? hehehe

  18. cebok mas selalu sendiri atuh,…

  19. sabar… sabaaar… πŸ˜€

  20. saya pusing dg istri saya, gak mau ngerain pekerjaan rumah tangga. dia bilang kayak pembantu. ada solusli?

  21. selamat ‘merdeka’ lagi, selamat ‘berdikari’ lagi πŸ˜›

    dan kalo anda demen sama musik rock, sekarang bisa nyetel keras-keras kan? πŸ˜‰

  22. sudah baca 3 cerita Ucha, dan sukses ketawa-tawa….ini beneran updatenya setahun sekali?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.