Tren Ber-SMS Yang Sangat Meresahkan

Saya tidak perlu lagi menjelaskan apa itu SMS. Pokoknya ini fasilitas wajib bagi semua telepon genggam.

Sekarang telepon genggam sudah bukan masuk kategori barang mewah. Kemarin pas mau ke kantor liat anak TK pegang dua Hp. Satunya GSM dan satunya lagi sepertinya CDMA. Sambil menelepon dia ngomong gini, “mah, yang jemput siapa? Ade telpon pake Hp yang satu gak ada yang angkat.” Otak cerdas saya segera mengasumsikan di masing-masing Hpnya cuma ada 1 phonebook. Di Hp pertama hanya ada nomor mamanya, di Hp kedua cuma nomor supir pribadi mamanya. 

Dan saya membandingkan dia dengan diriku waktu masih TK dulu.

Saya sendiri baru punya telepon genggam setelah lulus sekolah dan bekerja.

Janda Muda Cantik Kesepian

Kembali ke topik, meskipun saya kalau menulis SMS suka disingkat-singkat seperti :
Bos, dr mn aja? sy sdh tlp dr kmrn ga ada yg angkt.

tapi tetap saja saya tidak suka dengan model SMS seperti ini:

1. huruf besar kecil :
iYa nicH, Gw laGe bnYK KerJaaN. Hp gW KtnGGalan di HuM. PokOgNya Gw PaZTi DatnG DecH.

2. Huruf besar kecil yang didramatisir :
GilA Azza Lo! EmnKnyA Gw G tW apA kLo Dy 2 Tmn Lo jG? Kn suD Gw bLG lO jGn kNaln Gw k Dy. AkhRn kN jd Rbt Gn!!!!

3. Pendek dan membingungkan :
Pkkn hyG Kn Btuna. Cpe ngrni Dian?

4. Huruf besar kecil, panjang, membingungkan dan menjengkelkan :
Dsn PnJm kkNyA 1 nNt DgnT Sm kt KmR spkR yG 1nyA lG pls SlnyA lg Bu Tp Mn Bl Bsk Hr sBtu Ga uDh bL mALl tLG yA blS!

Bacanya aja jadi malas apalagi mau membalas? Tapi ya beginilah tren kirim-kiriman SMS saat ini.  Entah siapa yang memulai. Padahal kan rata-rata telepon genggam punya 160 karakter perSMS, ada yang lebih. Ngirim SMS panjang dan ngirim pendek biayanya bakal sama saja. Memangnya mau kirim telegram yang hitung perkarakter? Ngirim telegram juga gak pake huruf besar kecil kale.

12 comments Add yours
  1. Mungkin ini adalah pengaruh angin melek, atau bisa jadi kena dampak eraglobloklisasi jadinya yang sudah bagus tatanannya mau diubah seenaknya saja, atau jangan2 mereka mau belajar bahasa mahkluk alien?, who knows, memang itu menjengkelkan.

  2. wakakaka….sms jaman sekarang memang membingungkan..
    saya selalu bingung klo dapat sms dari anak2 ABG ato yg sok ABG. saya liat lama2 bahasa SMS ini bisa menggantikan bahasa Indonesia baku..hehehe

  3. ya mangkanya UN kemarin Bahasa Indonesia yang paling banyak ga lulus.. wong yang dipikirannya bahasa2 ginian…
    btw, pha kabar, cha? lama ya vi3 ga maen2 ke sini.. ternyata masih eksis ngeblog neh.. 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.